Monday, 22 September 2008

Gadis Vietnam

Nama aku Man,umur 29 tahun,masih single bekerja sebagai penyelia
pengeluaran di sebuah kilang pembuatan. Tugas aku menyelia sekumpulan
pekerja pengeluaran dari Vietnam. Walaupun komunikasi aku banyak
menggunakan bahasa isyarat dan pada masa yang sama aku juga belajar
memahami bahasa Vietnam. Di kalangan ramai pekerja Vietnam itu ada dua
pekerja wanita yang menjadi perhatian aku. Aku kenalkan sebagai Phim dan
Yen. Susuk tubuh dan kejelitaan kedua-duanya membuat aku khayalan ku
terbawa-bawa hingga dalam mimpi.

Yen paling menonjol antara dua gadis itu kerana kemontokan tubuh kulit
putih melepak, buah dada yang agak berisi dan tundunnya yang menonjol.
Khayalan aku sentiasa melayang jauh untuk menikmati tubuh montok
kedua-dua gadis Vietnam ini terutamanya Yen yang agak montok itu. Secara
tiba-tiba saja aku merancang plan aku dalam diam-diam.

Aku lebih ghairah citarasa aku lebih kepada gadis Cina, India, Serani
dan lain-lain bangsa selain melayu la pendekata. Bukan tidak ada gadis
Melayu, eksekutif HR tempat kerja aku, Wati yang anggun dan mempunyai
tubuh yang mengiurkan cuba merapati aku tapi gadis ini tidak
menyelerakan buat aku tika ini. Aku lebih tertarik kepada gadis Cina dan
lain yang panjang kelentitnya yang sedap aku jilat dan hisap. Itu lebih
mendatangkan rasa berahiku. Aku pernah membuat isteri pengurus Cina
Danny, Melissa Tan dan adik iparnya May terkapar kepuasan, gadis India
tunangan Ramesh, Kamala Devi merayu minta dipuaskan nafsu seksnya. Gadis
Inggeris, Teresa kekasih Neil, teteknya menjadi belaian tanganku dan
pantatnya tempat aku melepaskan pancutan air berahi nafsu seksku. Ini
adalah pembalasan dendam aku. Dendam?

Ceritanya begini, aku dulunya esksekutif muda di sebuah syarikat
pelaburan antarabangsa. Aku telah memiliki segalanya termasuk seorang
kekasih Melayu bernama Rozita, segalanya telah kuberikan, wang,kasih
termasuk seks, makna setiap inci tubuhnya telah aku terokai dengan
hasrat untuk dijadikan isteriku tapi akhirnya dia berpaling tadah kerana
kedudukan yang dikejar. Aku dan Rozita adalah eksekutif dari syarikat
yang sama. Diatas heiraki kami, pengurus Jualan,Danny Tan dan Ramesh HR
manager dan Managing Director dari US, Nell Green. Oleh kerana mengejar
pangkat, Rozita sanggup mengangkang menyerah pantatnya kepada tiga
manusia di atas dan akhirnya dinaikkan pangkat sebagai pengurus.
Perlakuan Rozita dan tiga manusia diatas aku rakamkan dalam telefon
bimbit aku, dan tragedi ini menyebabkan aku putuskan hubungan dengan
Rozita dan meninggalkan dendam di hatiku. Kisah ini aku akan ceritakan
pada episod yang mendatang. Jadi dalam seks aku sudah ada pengalaman
memujuk/mengayat, mencumbu rayu dan sudah ramai yang terkulai kepuasan
dan yang paling teruk sudah ketagihan seks dari aku.

Berbalik kepada Yen dan Phim, gadis Vietnam yang aku idamkan tubuhnya.
Suatu Jumaat kebetulan ada kerja lebih masa untuk selesaikan tugasan di
bahagian pengeluaran. Aku menugaskan Yen dan Phim untuk menolong aku
menyelesaikan tugasan aku, sebenarnya aku cuba masuk jarum tanpa
disedari dua gadis ini. Pekerja-pekerja yang lain sudah balik pada pukul
5 petang dengan bas kilang. Pada mulanya Yen dan Phim agak keberatan
juga kerana tiada bas untuk pulang, tapi aku janji aku akan menghantar
mereka berdua ke tempat tinggal, akhirnya mereka bersetuju.

Dalam sambil menghabiskan tugasan yang diberi, aku sempat berborak
dengan keduanya sambil mata aku tidak lepas memerhatikan perlakuan dan
tubuh mereka itu.Dari perbualan itu, aku mendapat tahu Yen sebenarnya
pernah menyertai ratu cantik daerahnya tapi kandas di peringkat
seterusnya manakala Phim merupakan graduan ekonomi dari Universiti
Hanoi. Oleh kerana Phim boleh berbahasa Inggeris jadi tidak sukar untuk
ku berkomunikasi. Apa pun aku ada juga belajar bahasa Vietnam walaupun
kelamkabut tapi aku faham apa yang dikatakan oleh mereka. Kalau tidak
aku takut aku diperbodohkan atau dipermainkankan mereka. Padan lah Yen
agak menarik potongan badannya berbanding Phim kerana pernah menjadi
ratu cantik. Sambil berbual fikiran aku menelanjangi kedua gadis ini
tanpa seurat benang pun. Batang aku mula mencanak naik merekodkan
fantasi seks aku. Alangkah bertuahnya aku jika kedua-dua gadis ini dapat
aku ratah tubuhnya, kuramas buah dadanya, jilat kelentitnya hingga
berair dan memasukkan batang aku yang padat kedalam pantatnya. Pendekata
dari hujung rambut sampai hujung kaki akan aku terokai.

Biar kedua-duanya merasai keseronokan batang aku bermain di dalam
pantatnya melahirkan bunyian yang menghairahkan dan merasai buah dadanya
yang mekal diramas-ramas keenakan oleh tangan kekar aku. Biarlah mereka
merayu-rayu minta diulangi kenikmatan seks yang diberikan dan pantatnya
yang berair berdenyut-denyut kesedapan mengulung dan mengcengkam batang
aku yang padat dan kepalanya kembang-kuncup dirasai menyentuh kedasar
lubuk pantatnya.

Biarlah pantat yang air berahinya mengalir deras tiba kepenghujung yang
hakiki dengan pancutan air berahi panas kedalam lubuk pantatnya
menggumpal-gumpal, mengcengkam batang aku yang rasa berdenyut-denyut dan
sama-sama sampai kepuncak berahi, lelah dan terkapar lesu kepuasan.
Tiba-tiba fantasiku terhenti bila Phim memberitahuku tugasan sudah siap
dan batangku yang mencanak dalam seluar diperhatikan oleh dua gadis yang
tersipu senyum. Aku mengawal keadaan dengan menyuruh mereka berkemas
kerana aku akan menghantar mereka pulang lagi 5 minit ke pukul 7 malam.

Sampai ketempat kereta aku menghidupkan enjin kereta Mitsubishi Stormku,
sambil dalam itu aku malu pada kedua-dua gadis Vietnam kerana melihat
batangku mencanak menungkat seluar aku tadi. Yen dan Phim masuk ke dalam
kereta, Yen di depan disebelahku dan Phim di bahagian belakang, aku
mengawal diriku dengan mengajak Yen dan Phim berborak sambil mataku liar
memandang Yen disebelah.
Aku memberitahu Phim bahawa malam ini aku hendak belanja mereka berdua
makan malam, mereka bersetuju dan aku melunjur keretaku kearah kedai
masakan ala Thai tidak jauh dari situ. Setelah memesan makanan, kami pun
berbual-bual,aku sempat mencari helah agar esok Sabtu aku dapat membawa
mereka berdua keluar bersiar-siar. Lagipun hari Sabtu kilang ditutup dan
aku cadangkan waktu paginya aku akan membawa mereka berdua ke pantai
yang berdekatan dan malamnya aku akan membawa mereka menonton wayang.
Makanan dan minuman yang dipesan pun sampai, kami pun mula makan dan
perhatian aku tertumpu kepada Yen menyedut minuman dengan bibirnya yang
menghairahkan itu. Aku pun makan ala kadar saja tapi perhatian aku pada
Yen tidak pernah pudar tapi aku kawal supaya tidak ketara sangat.
Selesai membayar harga makanan dan minuman, aku bertanya sekali lagi
rancangan esok hari dan mereka berdua setuju. Aku memberitahu bahawa
pukul 9 pagi aku akan menjemput mereka berdua.

20 minit perjalanan ke tempat tinggal mereka sangat cepat tapi aku Phim
sempat menceritakan sikit sebanyak tentang tempat nya di Vietnam. Jadi
fantasi aku dapat aku kawal agar kejadian tadi tak berulang. Tapi
sambil-sambil tu aku menjeling kearah Yen yang sentiasa tersenyum.
Lantak la hang Yen hati aku berkata tapi ingat setiap inci tubuh hang
pasti akan aku perincikan, tetek yang mekar itu pasti menjadi ramasan
tanganku dan putingnya pasti jadi nyonyotan mulutku dan pantat dan
kelentitmu pasti menjadi habuan batangku. Setibanya didepan tempat
tinggal Yen aku memberhentikan kereta, mereka berdua turun dan aku
mengucapkan selamat malam dan aku Nampak Yen masih tersenyum
memandangku. Aku memandu pulang kerumahku dan terasa letih badan malam itu.

Setibanya di rumahku sekitar 9.30 malam, kunci kereta dan terus
membersihkan diri dengan niat tidak mahu keluar lagi, perutku masih
berasa kenyang dan dengan berkain pelikat tak berbaju, aku kedapur
menyediakan kopi O dan kemudian keruang tamu aku merebahkan diriku
kesofa. Selalunya waktu begini aku akan melayari intenet atau menonton
tv kerana rumah aku hanya aku yang tinggal sendiri. Aku tidak suka
berkongsi dengan orang lain kerana aku suka bebas dalam rumah aku
sendiri. Rumah yang agak besar itu mengandungi 3 bilik dengan
masterbedroom aku ubahsuai menjadi bilik yang lebih besar siap dengan
tempat aku berendam, memang keadaannya agak mewah kelihatan. Di dalam
tiub mandi itu aku merehatkan diri sehingga kadang-kadang sampai
tertidur. Di situ juga tempat aku memantat Jenny dan Alice dua gadis
Cina yang aku berkenalan di shopping kompleks. Masterbedroom bilik
tunggal ditingkat atas itu menjadi saksi aku melempiaskan nafsu seks aku
kepada gadis-gadis yang menjadi mangsaku. Rengekan ghairah.raungan
kesedapan tatkala aku mengulit mencumbui buah dada, pantat dan setiap
inci tubuh menjadi nostalgia di bilik itu.

Muzik instrumental beralun memenuhi suasana keheningan rumahku, kopi o
tongkat ali aku hirup menikmati keenakannya sepertimana aku menghirup
aroma air pantat yang keluar dari pantat gadis yang aku cumbui.
Keenakannya mengalir keseluruhan urat sarafku, tiba-tiba handset aku
berbunyi, Wati rupanya menelefonku?擧ello厖wati??aku bersuara. 揌ello
Man?. Wati nak ajak Man keluar dinner malam ni? Boleh?? Selalu jugak
Wati mengajak aku keluar makan malam di malam minggu. Tak tahu give up
budak sorang ni..hatiku berkata. 揟api Man dah kenyang..la..petang tadi
dah makan? aku menjawab.擜la Man ni selalu mengelak bila Wati ajak
keluar攨suara mengada Wati kedengaran.

Perawakan Wati seakan-akan Nasha Aziz kadang-kadang muncul juga dalam
mimpiku. Memang Nasha Aziz adalah pelakon kegemaranku bukan kerana
lakonannya tapi bentuk badannya卋erpeluh aku bila tengok gambar
bogelnya?biji kelentik yang menonjol apatah lagi itu kegemaranku
menyedutnya dan buah dadanya yang pejal.?Man?.boleh lah ya?.
tiba-tiba lamunanku terhenti bila Wati menyeru namaku. Saat itu


Sampai di rumah aku mengajak Yen dan Phim masuk, pada mulanya mereka
agak keberatan tapi bila aku memegang tangan Yen menariknya masuk, Phim
mengikuti dari belakang. Kami ke ruang tamu dan aku menjemput mereka
duduk di sofa yang tersedia, aku memasang tv tapi tiada apa yang
menarik. Lalu aku memasukkan cd ke dvd player, cerita perang Vietnam.
Aku meminta diri kedapor untuk menyediakan mereka minuman dan aku
mencampurkan serbuk perangsang seks dalam 2 gelas minuman. Hati berkata
bila umpan dah masuk perangkap dua tubuh mungil itu akan menjadi santapan.
Aku keluar ke ruang tamu membawa minuman sejuk dan aku letakkan diatas
meja kopi di depan mereka. Phim dan Yen asyik melihat tayangan di tv dan
aku menjemput mereka minum. Muzik sentimental dari hifiku aku hidupkan
agar keadaan relaks dan lebih santai.
Kemudian aku berkata agar mereka selesa di rumahku dan menyaran mereka
supaya mandi maklumlah seharian dari pantai ke shopping kompleks dan
bermain kereta control denganku di padang tadi tentu badan rasa melekit.
Tapi mereka menolak dan menumpu perhatian pada skrin tv. Phim dan Yen
mula meneguk minuman yang ku sediakan tadi dan melihat keadaan rumah aku
yang teratur Phim menyatakan bahawa aku mempunyai citarasa yang tinggi
dalam menyusun atur rumahku. Aku hanya tersenyum dan berkata aku lebih
selesa menyusun mengikut citarasa dan gaya yang kemas walaupun aku
bujang tinggal sendirian.

Melihat kepada gelas minuman yang tinggal separuh, aku rasakan ubat
peransang yang aku campurkan mula memberi kesan bila aku lihat kedua
gadis tersebut sudah menunjukkan reaksi yang ghairah. Mata keduanya
semakin kuyu dan bahasa badan yang lain dari biasa. Ini biasa aku lihat
selepas pengalaman aku mengenakan Jenny dan Alice. Lalu aku menukarkan
cd kepada cd blue. Seketika terpapar di skrin tv bagaimana seorang negro
memimpin masuk kebilik seorang gadis Asia ke bilik. Bermula dan babak
cium-mencium mulut, negro melucutkan pakaian gadis hingga bogel. Mataku
dapat melihat keghairahan gadis di video dan kedua gadis di depanku.
Negro itu kemudian mencumbui muka,telinga, leher turun kedada gadis
tersebut.
Buah dada gadis yang mekar itu diramas-ramasnya dengan tangan kanan dan
gadis itu menjerat menahan ghairah manakala tangan kiri meramas bontot
gadis itu. Mulutnya kemudian menyonyot putting dan menyedut-menyedutnya,
tangan kanan kanannya turun kebawah meneroka cipap yang mula beriar
menandakan keghairahan. Aku melihat Yen dan Phim sudah tidak senang
duduk melihat adegan tersebut.
Aku kemudian bangun dan duduk diantara Phim dan Yen, menyambung melihat
adegan ditv dan adegan seperti itu akan berlangsung secara live sebentar
lagi. Ciuman Negro turun ke pusat dan bahagian perut dengan jari-jarinya
semakin melebarkan saypnya meneroka kedalam cipap yang berair. Gadis
tersebut dibuai ghairah dengan mulutnya mengerang kesedapan. Mulut Negro
mula menjilat kelentit yang pink dengan jari ghairah menjolok kedalam
cipap yang mengemut. Kelentit yang panjang itu mula menonjol dengan
aliran air ghairah yang sentiasa keluar dari cipap gadis itu, tangannya
meramas-ramas buah dadanya sendiri.

Melihat kepada Phim dan Yen yang sudah keghairahan, aku meletakan tangan
kananku kepaha Phim dan tangan kiri ku kepeha Yen. Belum ada bantahan
dari keduanya bila tanganku merayau kepangkal paha kerana mata mereka
lebih tertumpu pada adegan Negro dan gadis. Kesempatan ini aku gunakan
untuk mencium bibir Yen dan dek kerana keghairahan Yen membalas kucupan
aku,menghisap lidah Yen dan tangan mula meramas-ramas buah dada Yen dari
luar branya. Batang aku mula keras menongkat seluar dan rasa mahu bebas
dari kesempitan seluar.
Butang baju Yen ku lepaskan menampakkan bra hitamnya manakala mulutku
dan hidungku bertubi-tubi melancarkan serangan ke muka, leher dan turun
kebahagian dada yang terdedah setelah aku melepaskan kancing bra
dibelakangnya. Nafas Yen turun naik dan cepat. Mata Phim sudah terpaku
kepada aksi Negro memasukkan batangnya kedalam pantat gadis di tv dan
hanya kedengaran suara rengekan manjanya apabila tangannya meramas buah
dadanya sendiri. Aku membiarkannya dan meneruskan aksi bersama Yen, buah
dadanya aku nyonyot dan tanganku mengeledah celah pahanya. Seluar dan
seluar dalamnya yang berwarna pink telah kulucutkan. Tanganku mula
meraba tundunnya dan jemari ku menyentuh kelentit.. Sambil mulut
menghisap puting tetek, jari kumasukkan kedalam pantatnya yang telah
mengeluarkan air, mengusap kelentit yang panjang. Yen merengek kesedapan
sambil pantatnya memuntahkan air berahi. Aku melondehkan seluar dan
seluar dalam, mencampakkan baju entah kemana. Sekarang aku dn Yen sudah
berbogel sepenuhnya. Jilatan aku turun keperut dan turun lagi kepantat
Yen yang becak berair, kujilat kelentitnya (aksi kegemaranku) yang
panjang dan Yen menjerit kesedapan.

Jilatan turun kepaha hingga ke lutut dan tangan aku masih mengerjakan
pantat Yen yang berair kemudian aku mengalih badan Yen meniarap dan
menium bontot Yen yang padat berisi. Dalam keadaan menonggeng aku
mencium belakang, tengkuk sambil meramas buah dada Yen yang pejal itu.
Aku melancarkan jilatanku pada ponggong, alur anusnya dan terus
kepantatnya yang semakin banyak air berahi. Jariku mengelus kelentitnya
yang panjang dan Yen terus mengerang. Pengalaman aku meneroka pantat
dara aku gunakan sepenuhnya. Kepala cendawanku kembang-kuncup berkilat
menunggu untuk meneroka ke pantat dara Yen.

Bahasa yang keluar dari mulut Yen tidak difahamiku tapi aksinya aku tahu
bahawa dia keghairahan dan menuju klimaks bila jilatan dari kelentit
kebawah dan terus menikam lubang pantatnya. Jilatan pada pantat dan
ramasan tangan pada buah dalam membuat Yen benar-benar kesedapan dan
beberapa ketika klimaksnya muncul bila pahanya mengepit kepalaku dan air
berahinya keluar dengan banyaknya. Badannya kelihatan kejang dan
kedengaran suara Yen panjang ,擜rggggggggg?. nafasnya seolah-olah
terhenti.Kemudian Yen terkapar keletihan,aku menjilat dan menyedut habis
air yang keluar tidak bersisa kutelan kerana aromanya memang aku suka,
rasa payau dan masin menambah ghairahku. Batangku rasa berdenyut-denyut
dengan kepala cendawannya berkilat. Aku melihat Phim sudah meramas buah
dadanya setelah kancing baju dan branya diturunkan sendiri. Bahagian
dadanya berbogel, aku namapak buah dadanya juga tidak kurang seperti Yen
dengan putingnya pink tegang.

Aku mahu Phim turun serta dalam pertempuran nanti, lalu aku mencium
bibir Phim, menurunkan seluar dan seluar dalam yang berwarna merah
kucampak ketepi. Phim pun berbogel sekarang. Ciumanku kusasarkan keleher
dan bahagian dada Phim,putting buah dadanya ku nyonyot kedua-duanya
saling berganti. Suara Phim tertahan-tahan keghairahan, segala
keghairahan disalurkan dengan rengekan erangan yang tidak
berhenti-henti. Adegan Negro dan gadis Asia di tv tidak diperdulikan
lagi setelah vaginanya menjadi sasaran tanganku. Akan kupastikan malam
ini akan menjadi pengalaman hebat Yen dan Phim dalam hidup mereka.
Setiap inci tubuh mereka akan ku jelajahi dan yang pastinya lidahku
telah menyentuh kelentit Phim dan jariku menjolokkedalam pantatnya.
Jilatan dari atas kelentit dan kedalam lubang vaginanya menerbitkan air
berahi dan erangan suara yang keghairahan. Tubuhnya mengeletar dan aku
memaksimum jilatan aku kepantatnya. Batangku berdenyut kembali minta
untuk dimasukkan kepantat yang berair itu.
Melihat Yen kembali ghairah melihat adegan aku dengan Phim, aku menyuruh
Phim menjilat pantat Yen sambil aku menerukan jilatan kepantat Phim,
aroma air berahinya yang keluar menambah kelazatan jilatan dan nyonyotan
kekelentit yang merah dara itu. Satu ketika tubuh Phim menegang
menandakan sudah sampai klimaks, kusedut habis air berahinyadan buah
dadanya menjadi ramasan kasar jariku. Yen kulihat mula menampakkan
peningkatan berahinya bila Phim terus menjilat pantatnya. Air pantatnya
mula mengalir keluar dan aku meggandakan jilatan ku pada alur pantatnya
dan kelentitnya sambil jariku menjolok perlahan-lahan kedalam pantatnya.
Aku tidak mahu daranya pecah sebelum batang kerasku merasmikannya.Suara
Phim kedengaran,攁h,ah,ah menandakan kesedapan jilatan lidahku ke
pantatnya.
Lidahnya juga tidak kalah mengerjakan pantat Yen hingga sampai satu
ketika Phim menjerit,擜hrgggggggggg匢抦 cumming 卲anjang bersama lelehan
air berahi yang banyak, klimaks yang panjang. Aku menyedut semuanya dan
menjilat-jilat pantatnya tak bersisa. Aku membiarkan Phim yang kelelahan
berehat dan perhatian aku alihkan kepada Yen yang kembali menunjukkan
ghairah semula. Aku menjilat pantatnya dan kugigit kelentitnya sambil
tanganku meramas-ramas buah dada. Kemudian batangku aku gosokkan ke alur
pantat Yen menyentuh kelentitnya. Kepala cendawannya ku main-mainkan
dialur pantat yang berair itu. Lurah yen menjadi becak lagi bila aku
memainkan kepala berkilatku keatas dan kebawah dialur pantatnya sambil
menggesel kepala batangku kelentitnya yang kembang merah.
Perlahan kutekan batang ku kedalam lurah Yen sambil puting teteknya
kunyonyot untuk menambah keghairahan. Seketika hanya kepala hingga ke
takuk saja masuk ke dalam pantat Yen, aku tidak mahu terus menikam ke
dalam pantat dara itu sehingga rasa ghairahnya melebihi rasa sakit
kemasukan batangku. Aku mencium mulutnya dan memain lidahnya agar
keghairahannya memuncak ketika aku melakukan rejaman yang akan memecah
selaput daranya, dan buat seketika ada berlaku penolakan yang perlahan
dari Yen. Kepala zakarku berdenyut-denyut di dalam pantat Yen yang
merengek menahan zakarku daripada masuk. Aku memujuknya supaya tenang
dan merelakskan dan aku mencium dan mengigit serta menyonyot buah dada
supaya ghairahnya memuncak dan barulah kepala zakarku dapat kebenam lagi.

Tatkala Yen agak terlena keghairahan oleh cumbuanku, aku menikam
batangku yang kekar itu ke dalam pantatnya dibantu oleh air berahi
walaupun pantatnyasempit zup.. mendesak masuk batangku hingga santak ke
dasar pantat Yen. Yen menjerit kesakitan bila kepala batangku menerobosi
selaput daranya, tangannya menolak dadaku kebelakang dan cuba menarik
bontotnya tapi aku terus memaut bontotnya denga tanganku agar tidak
seinci pun batangku terkeluar dari pantatnya. Aku membiarkan batangku
berendam didalam pantat Yen untuk seketika dan mencium buah adanya
bertubi-tubi supaya kesakitannya dibayangi dengan keghairahan.
Setelah kurasa keghairahannya bangkit kembali, aku menarik sedikit
batangku dan membenamnya kembali perlahan-lahan ke dalam pantatnya yang
ketat itu. Setelah berulang kali ku lakukan begitu ghairah Yen mula
apabila dia mengemut batangku dan air berahinya mula keluar lagi. Aku
mula melajukan hujaman batangku, aku merasakan Yen turut menikmatinya,
puting teteknya tegang bila aku meramas buah dadanya dan suara
mengerangnya mula kedengaran, ah卆h..ah. Bunyi kockan batangku kedalam
pantat Yen menaikkan berahiku lagi. Batangku rasa dikemut-kemut oleh
dinding pantatnya dan setelah 20 minit keluar masuk batangku, sekujur
tubuh Yen tiba-tiba kejang menandakan klimaks yang kedua, kepanasan air
berahinya menyirami kepala batangku dan rasa kemutan pantatnya yang
ketat membelai dan meramas kepala dan batangku. Ah? Syahdunya bila
klimaks Yen, pantatnya becak dan otot-otot pantatnya seolah-olah
mengcengkam dan menyedut kepala batangku dan yang kurasa belakangku
pedih kerana cakaran kuku Yen sewaktu puncak klimaks tadi.

Rasanya sekujur tubuh Yen kaku seketika menahan ghairah klimaks
keduanya, matanya terpejam rapat dan batangku masih didalam pantatnya.
Gelora klimaks Yen belum dapat memadam ghairahku, batangku masih
terpacak keras dan aku cabut keluar bersama lender berahi Yen yang
meleleh keluar pantatnya. Aromanya memang menghairahkan aku lagi. Yen
seolah-olah pengsan, lesu dan tak berdaya dan memejam matanya kepuasan,
aku kemudian mendukung gadis yang kepuasan itu ketingkat atas rumahku,
aku lihat pantatnya mengemut-ngemut mengeluarkan air berahi perempuannya
bersama sedikit darah merah, aku dapat merasa dara lagi lalu ku
baringkan Yen diatas katil ku dalam keadaan bogel. Matanya masih
terpejam dan aku rasa kemuncak kepuasaannya masih dirasai Yen. Aku
mencium bibir dan pipinya yang gebu itu tapi tiada reaksi balas. Aku
mengambil tilam lain lalu aku bentangkan di bawah katil dan aku cadarkan.

Aku kemudian turun mendapatkan Phim yang masih keghairahan, mungkin
akibat kesan ubat perangsang dan aksiku bersama Yen tadi. Aku mencium
bibirnya yang merkah itu dan pipinya. Batangku yang tegang masih belum
kendur atau ada tanda untuk memuntahkan laharnya. Buah dadanya ku ramas
dan Phim mula mengerang keenakan, pantatnya aku ulit, tembamnya,
kelentitnya yang masih pink itu mula menonjolkan diri disebalik
kulupnya. Mulutku mula menjilat dada, turun keperut dan seterusnya ke
celah kangkangnya, pahanya ku jilat, kemudian lurah pantatnya kujilat
dan kusedut air berahinya yang keluar, aromanya ahh卪embuat batangku
mencanak, berkilat dikepalanya. Phim mengeliat keenakan dan pantatnya
mula mengeluarkan lebih air berahi lagi.

Bila kupasti keghairahannya mula memuncak dengan tanda-tanda aliran air
cipapnya yang mengalir deras aku menjilat alur pantatnya dan
meramas-ramas bontotnya yang pejal. Ha?ha? malam ini aku menjamah
tubuh dua dara, hatiku bersorak gembira bersama keghairahanku yang
semakin memuncak. Lalu aku menghala kepala batangku yang berkilat ke
alur cipap Phim yang berair, lalu ku acah-acah kekelentit Phim yang
menegang itu. Phim mengeliat menahan kesedapan dan keghairahan. Kepala
batangku aku sentuh dan tarik dari kelentit ke bahagian lurah pantat
Phim beberapa kali dan pantatnya sekarang becak dengan air berahi
bercampur air maziku. Perlahan-lahan kusorong kepala batangku memasuki
kedalam lurah Phim, teteknya ku nyonyot dan bontotnya kuramas. Phim
kekemuncak ghairah bila matanya pejam dan tubuhnya bergetar, lalu aku
menarik nafas dan aku hujam batangku yang keras dan berkilat kepalanya
oleh lelehan air nikmat Phim kedalam pantat Phim. Dia seolah-olah
terkejut menerima kemasukan batangku yang keras dan besar itu. Air
matanya kulihat mengalir keluar menahan kesakitan apabila selaput
daranya pecah dirodok batangku.
Aku mendiamkan batangku didalam pantat Phim yang sempit itu, mulutnya
kucium dan buah dadanya aku ramas. Pipi lembutnya kucium lagi turun
ketengkuk dan kedadanya, puting teteknya kunyonyot agar keghairahan Phim
kembali seperti tadi. Seketika kemudian ada reaksi ghairah bila otot
pantatnya mengemut batangku. Aku mula menarik dan menyorong batangku
perlahan-lahan dalam pantat Phim yang ketat itu supaya kesakitan tadi
kurang dirasai. Tapi dibantu oleh air ghairah awal tadi tidak sukar aku
menyorong tarik batangku walaupun rasa ketat. Air ghairahnya bertindak
sebagi pelincir dan aku melajukan sikit keluarmasuk batangku dan
sesekali ku hentak hingga kedasar pantat Phim. Apabila Phim kembali
menikmati keenakan kemasukan batangku, aku menyuruh dia mengepit
pinggangku dengan kedua kakinya lalu aku memeluknya dan mendokongnya ke
tingkat atas dimana Yen berada. Suis tv dan pemain dvd serta hifi ku
offkan. Dalam keadaan berpelukan begitu aku rasakan ghairah Phim lagi
memuncak bila kelentitnya bertemu dan bergesel dengan batangku.

Sampai ditingkat atas ku lihat Yen masih terbaring lesu dan matanya
terpejam. Dia tengah lena dan aku melutut dan dalam keadaan berpelukan
aku baring diatas tilam disisi katil yang kubentangkan tadi. Aku
memulakan aksi ku dengan membenam kemudian menarik keluar batangku
secara perlahan dan kemudian menghentaknya kembali hingga kedasar pantat
Phim. Phim mula menikmati permainan itu kembali bila aku menyonyot
puting teteknya dan buah dadanya yang mekal itu. Air berahinya mula
keluar kembali, menambah becak pantatnya dan aku melumat bibirnya yang
mungil itu. Suara ah卆h?ah menambah berahiku, batangku tegang
setegangnya di picit-picit dan dipilin di dalam pantatnya. 揇arling give
me a best that I never forget forever?aku bersuara di telinga Phim. Aku
melajukan hayunan batangku menghentak dasar cipap Phim, bagiku walaupun
Phim dan Yen melayari pengalaman seks yang pertama mereka, aku mesti
memberi mereka kepuasaan yang mereka akan ingati sepanjang hidup mereka.
Biar sekujur tubuh dari hujung rambut kehujung kaki merasai kenikmatan
yang aku berikan. Nampak Phim akan klimaks bila pantatnya mengemut
pantas batangku, aku melajukan dayungan dan nyonyotan pada buah dadanya.

Nikmat denyutan pantat Phim sudah sampai keubunku, kepala batangku juga
sudah berdenyut tapi aku bertahan sebolehnya agar pancutan maniku akan
bersatu dengan letusan mani Phim di dalam cipapnya. Tubuh Phim sudah
bergetar menahan ghairah pada posisi aku memeluk tubuhnya sambil
mulutnya sudah meracau?ah..ah.ah ketika aku mendayung santak ke lubuk
cipapnya. Irama muzik sentimental tenggelam oleh suara ghairah Phim,
clup?clup卌lup irama ghairah keluar masuk batangku ke cipap Phim bila
aku mendayung mempelbagaikan bunyi didalam bilik itu. Aku rasa aku tidak
dapat bertahan lebih lama lagi apabila puncak ghairahku sedang
menyelinap kesetiap salur darahku melarikannya kesetiap pelosok tubuhku.
Kepala batangku dalam pantat Phim sudah berdenyut-denyut diulit
cengkaman dinding vagina Phim menyampaikan pesan bahawa kemuncak berahi
sudah hampir sampai. Tiba-tiba?I抦 cumming 厖卆rghhhhh 厖arghhhhhh 厖
搒uara Phim kedengaran dan serentak dengan itu rasa lelehan panas air
berahi meledak dikepala batang dan batangku digrip erat pantat Phim. Aku
mengumpul segala kekuatan, lalu satu ledakan mani terhambur kedalam
pantat Phim dari batangku, sama-sama kami menikmati puncak ghairah
apabila tubuh aku dipeluk erat oleh Phim yang kejang. Batangku
dikemut-kemut oleh pantat Phim seolah-olah memerah segala isipati dari
batangku厖suasana hening seketika dan dengusan ahhhhhhhhhh厖 yang
panjang kedengaran.

Setelah keadaan reda aku mengucup mulut dan mencium hidung Phim yang
terbaring kelesuan dihimpit tubuhku. Batangku ku biar berkubang didalam
pantat Phim, dan ketika sedikit kekuatan menjelma kembali dalam keadaan
batangku masih di dalam pantat Phim aku mengangkat Phim ke atas katil di
sisi Yen yang masih terbaring lena. Walaupun kedinginan aircond di dalam
bilik, peluh aku dan Phim membasahi tilam di sisi katil tempat aku
bertempur dengan Phim. Aku memeluk Phim yang berada lesu di atas
tubuhku. Terasa kekenyalan buah dada Phim bertemu dengan bulu dadaku.
Batangku masih keras di dalam pantat Phim yang ku rasa masih mengemut
tapi semain perlahan denyutannya. Jam di dinding menunjukan pukul 10.30
malam bererti sudah 2 jam aku mengerjakan Phim dan Yen. Yen masih
terbaring lesu disebelah dan tubuh Phim masih menindih aku, dan aku rasa
bertuah memiliki dua dara serentak malam itu. Kami terbaring bogel
melepaskan lelah setelah 2 jam berjuang, Yen dan Phim terlena kepenatan.
Aku mengalih tubuh Phim kesebelah Yen setelah batangku yang masih tegang
ku cabut dari pantat Phim. Lendir nikmat melekat di batangku dan kulihat
tompok darah dari pantat Phim yang sudah pudar bercampur mani melekat di
cadar putih.